lazada

Ciri ciri Murai Batu Sakit Tenggorokan: Obat & Cara Mengatasi

ciri ciri murai batu sakit tenggorokan

Ciri ciri Murai Batu Sakit Tenggorokan – Sudah dikenal sebagai burung akan menjadi teman yang menyenangkan bagi para pecinta burung. Di samping itu, suara khas murai batu merdu dan aplikatif, telah membuatnya menjadi favorit di kalangan peternak dan pecinta burung.

Akan tetapi, seperti halnya binatang lainnya, burung juga sering mengalami permasalahan kesehatan. Oleh karena itu, penting bagi para penggemar murai batu untuk mengetahui ciri-ciri jika burung tersebut mengalami sakit tenggorokan. Murai batu mengalami sakit tenggorokan akan menunjukkan gejala dan perilaku berbeda dari kondisi normalnya.

Beberapa ciri-ciri dapat diamati adalah murai batu terlihat malas atau tidak bersemangat, penurunan nafsu makan, dan suara kicauannya berubah menjadi serak atau tidak jelas. Selain itu, pada beberapa kasus murai batu juga bisa mengeluarkan lendir dari tenggorokannya dapat mengganggu proses bernapas dan membuatnya kesulitan dalam menelan makanan.

Sama halnya dengan MURAI BATU KURANG JEMUR sering mengalami gejala sakit dan kurang stamina. Sebab, pada beberapa kasus hanyalah karena faktor lingkungan atau hal-hal lain seperti alergi membuat burung tersebut menunjukkan gejala berbeda. Untuk menghindari kematian murai batu silahkan simak pembahasan dibawah ini meliputi ciri-cirinya.

Ciri ciri Murai Batu Sakit Tenggorokan

penyebab murai batu sakit tenggorokan

Bagi para pencinta burung, mengamati murai batu adalah sebuah kegiatan menyenangkan. Namun, kadang-kadang kita dapat melihat bahwa murai batu kita mengalami sakit, terutama sakit tenggorokan. Ada beberapa ciri ciri dapat kita perhatikan ketika murai batu mengalami sakit tenggorokan dibawah ini.

LazadaDana

1. Terdapat Lendir

Pertama-tama, ketika murai batu mengalami sakit tenggorokan, biasanya mulai muncul sekresi berlebih dari saluran napas, seperti lendir. Kotoran ini sering keluar dari mulut mereka. Jika dibiarkan, sekresi ini dapat menyebabkan pembengkakan dan sumbatan di saluran napas dapat memperburuk kondisi.

2. Suara Serak

Ciri ciri lainnya adalah suara kicauan murai batu menjadi serak. Saat sakit tenggorokan, maka suara kicauannya menjadi terganggu karena sulit bernafas melalui saluran napas membengkak. Pada tingkat lebih parah, burung dapat kehilangan suara kicauannya secara total.

3. Sering Membuka Mulut

Terlepas dari kondisinya sakit, murai batu mengalami sakit tenggorokan tetap akan terus membuka mulut mereka. Hal ini dapat terus terjadi bahkan ketika mereka sedang tidak bernafas. Itu karena mereka mencoba mempermudah aliran udara masuk ke dalam tubuh mereka.

4. Tidak Berkicau

Selanjutnya, murai batu sakit tenggorokan biasanya enggan berkicau. Hal ini disebabkan oleh ketidaknyamanan dan sulitnya bernafas sehingga mereka cenderung lebih tenang dan kurang aktif pada umumnya.

5. Kurang Nafsu Makan

Terakhir, murai batu sakit tenggorokan juga akan mulai melepaskan nafsu makannya. Hal ini dapat terjadi karena mereka kesulitan menelan makanan dan minuman karena sulit bernafas.

Cara Mengatasi Murai Batu Sakit Tenggorokan

mencegah murai batu sakit tenggorokan

Murai batu terkena sakit tenggorokan merupakan masalah sering dialami oleh para pemilik. Hal ini bisa disebabkan berbagai faktor, seperti kelelahan, paparan debu, dan juga cuaca kurang baik. Namun, jika tidak segera ditangani, sakit tenggorokan ini dapat berdampak serius pada kesehatan murai batu dan bahkan berakibat fatal.

Untuk itu penting untuk mengetahui ciri ciri murai batu sedang terkena sakit tenggorokan. Beberapa ciri ciri biasanya muncul pada murai batu sakit tenggorokan adalah suara kicauan serak dan nyaring, termasuk suaranya sering terdengar terputus-putus. Selain itu, burung juga akan terlihat lesu dan kurang bergairah, nafsu makan menurun, serta kotorannya tidak normal.

Apabila murai batu mengalami ciri ciri tersebut, segeralah melakukan penanganan tepat. Berikut adalah cara mengatasi murai batu sedang sakit tenggorokan.

1. Memperbaiki Pola Makan

Murai batu mengalami sakit tenggorokan disarankan untuk diberikan makanan lebih lembut serta mudah dicerna. Hal ini bertujuan untuk mengurangi rasa sakit pada saat memakan makanan. Kamu bisa memberikan sayuran atau buah-buahan sudah dihaluskan, seperti wortel atau apel sudah dipotong kecil.

Selain itu, memberikan suplemen mengandung vitamin atau mineral juga baik untuk membantu memperkuat sistem imun murai batu, sehingga mempercepat proses penyembuhan.

2. Membuat Lingkungan Burung Nyaman dan Sehat

Salah satu faktor penyebab murai batu sakit tenggorokan adalah lingkungan kurang sehat atau kotor. Kamu perlu membersihkan kandang murai batu secara rutin serta mengganti pasir kandang dengan baru.

Pastikan pula suhu kandang tetap konstan, karena suhu terlalu dingin atau terlalu panas dapat memperburuk kondisi murai batu. Selain itu, hindari memberikan obat-obatan yang tidak jelas sumbernya, terutama yang berbahan kimia berbahaya untuk burung.

3. Memandikan Burung dengan Air Hangat

Mandikan murai batu secara teratur dengan air hangat pada suhu tidak terlalu panas. Hal ini bisa membantu meredakan sakit tenggorokan serta memberikan rasa nyaman. Pilihlah waktu tepat untuk memandikan burung, misalnya pada pagi atau sore hari ketika suhu udara lebih sejuk.

4. Berkonsultasi Dokter Hewan

Jika kondisi murai batu tidak kunjung membaik atau bahkan semakin parah, segeralah membawa burung ke dokter hewan untuk mendapatkan penanganan lebih tepat. Dokter hewan akan melakukan pemeriksaan terhadap murai batu serta memberikan obat-obatan atau tindakan medis sesuai dengan kondisi burung.

Cara Mencegah Murai Batu Sakit Tenggorokan

cara mengatasi murai batu sakit tenggorokan

Murai Batu merupakan salah satu burung kicauan sangat popular di Indonesia dengan suara kicauannya indah atau menarik perhatian banyak pecinta burung. Agar murai batu tetap mau berkicau dengan merdu maka kita harus menjaga kesehatannya, terutama dalam hal pencegahan sakit tenggorokan.

Berikut adalah beberapa langkah pencegahan dapat diambil untuk mencegah sakit tenggorokan pada murai batu.

1. Menjaga Kebersihan Kandang

Saat memelihara murai batu, penting untuk memperhatikan kebersihan kandang. Pastikan bahwa kandang selalu bersih serta sehat. Lakukan pembersihan kandang secara rutin untuk mencegah berkembangnya bakteri atau virus penyebab sakit tenggorokan pada murai batu. Selain itu, jaga kelembapan atau suhu di dalam kandang agar tetap stabil, yang diperlukan untuk menjaga kesehatan.

2. Memberikan Makanan Sehat

Memberikan makanan sehat dan bergizi sangat penting dalam mencegah sakit tenggorokan pada murai batu. Pilih makanan seimbang, seperti voer, buah-buahan, sayuran, dan jangan lupa memberikan kroto sebagai tambahan protein.

Jangan memberikan makanan sudah kedaluwarsa atau busuk, karena dapat membahayakan kesehatan murai batu. Berikan makanan yang segar atau sehat agar murai batu selalu fit, sehat serta terhindar dari sakit tenggorokan.

3. Memberikan Vitamin dan Suplemen

Pemberian vitamin atau suplemen juga bisa membantu menjaga kesehatan murai batu dan mencegah sakit tenggorokan. Pilihlah vitamin dan suplemen sesuai dengan kebutuhan, seperti vitamin E atau suplemen kulit telur curut. Sediaan seperti ini dapat membantu mencegah serta menjaga kesehatan tenggorokan sekaligus menjaga kekebalan tubuh murai batu dari berbagai penyakit yang dapat menyerang.

Kesimpulan

Sekian pembahasan dari cupangbetta.id mengenai Ciri ciri Murai Batu Sakit Tenggorokan. Nantikan informasi selanjutnya meliputi pembahasan ciri ciri penyakit murai batu lainnya. Semoga pembahasan kali ini bermanfaat untuk kalian yang memelihara murai batu dan mengalami sakit tenggorokan.

lazada